Tentang Foto-foto

Masih sekitar baralek-baralek-an a.k.a resepsi. Kali ini pengen nulis tentang fotografi. Saya kenal fotografernya karna dikenalin teman yang sebelumnya saya pakai jasanya buat resepsi kakak, untungnya masih nyimpen nomernya jadi ketika saya butuh tinggal telpon aja. Deg-degan juga kalau ternyata dia gak free di hari-H secara persiapannya kan buru-buru, untung dianya bisa.
Kalau yang butuh jasa dia coba aja hubungi Yose. Orangnya ramah dan komunikatif kok, jadi mau urusan apa aja gampang.
Fotografi saya pakai dua hari yaitu hari akad nikah dan besoknya hari resepsi.
nikah

Terus sesuai dengan postingan tentang foto post-wedding di sini sang fotografer bela-belain digiring ke Minang Village buat nyari latar yang bagus.
suntiang

Perlu diketahui, salah satu kenorakan orang minang itu adalah, kalau resepsi di rumah musti punya kamar penganten yang dipamerin dan pengantennya musti foto-foto di kamarnya, buahaha. Jadi ambil satu fotolah di kamar biar nyokap gak ngomel-ngomel.
kamar

Hari kedua fotografernya udah stenbai sejak pagi, ceritanya bakal difoto pas lagi dandan. Padahal ya ndak mungkin ngambil dari pas rambut acak-acakan abis mandi sih. Jadi fotonya pas makai suntiangnya aja dikit biar keliatan ada tukang dandannya, padahal ya tangan uni tukang dandannya doang yang nongol.
suntiang

Trus karena si adik dulu gak pakai suntiang waktu nikahnya, doi pengen ikutan pakai juga sekarang. Jadi deh akhirnya dia ikut foto-foto juga, seruuuu
nad

Bagus kan hasilnya? Saya sih suka, entah deh mas anang.
berdua

Sebenarnya ini postingan buat narsis-narsis aja ya, muahahaha.